Jumat, 02 Desember 2011

sebuah ilustrasi

desember siang itu. keadaan lagi tegang-tegangnya. disaat orang yang Tsania harepin malah ngga ada buat dia. eh tiba-tiba dateng seorang cowo yang dia tau tapi belom begitu kenal. sebut saja Rama. Tsania memang seorang cewe yang cuma sebatas ingin tau tentang ini dan itu, pacaran sama cowo yang bisa dibilang cuek, baik dan cool.

jadi begini ceritanya :
siang itu gw super bingung. Kuliah udah ngga jadi buat gw pusing. tapi ada 2 masalah yang menurut gw penting dan masih belom bisa gw selesaiin. approval Daren dan sahabat gw. dan juga hubungan gw sama Rama. gw sama Daren lagi diuji banyak banget problem, perseturuan dan juga konflik yang selalu pasang surut. gw selalu mencoba sabar dalam hal ini karena menurut gw cinta juga punya tes tahan emosi. i've been through so much betterness selama ini. cinta tuh ngga ngerubah dan ngga juga memaksa apalagi sampe ada syarat dan ketentuan. gw mulai bingung sama apa yang Daren rasain ke gw. sayang beneran atau cuma sekedar sayang sama hal-hal indah atau hal-hal paling tai yang udah kita lewatin. gw juga sebenernya masih ngga tau apa Daren itu cowo yang gw cari atau bukan. gw selalu memimpikan seorang cowo yang rela berkorban buat gw dan yang bisa mentingin perasaan gw daripada perasaan dia sendiri. sahabat gw pernah ngajarin kalo cowo tuh emang selalu harus berjuang buat cewe. bukan cewe yang berjuang buat cowo. itu salah besar. Daren itu anaknya cueeeeeeeeeeeeek banget sampe kadang gw suka ngebatin sama dia. tapi entah kenapa yang bisa buat gw bertahan sama Daren itu adalah hal-hal kecil yang tanpa dia sadarin selalu bisa bikin gw seneng. hal-hal kecil itu emang sederhanaaaaaa banget. bukannya gw gampangan tapi ini masalah the way he pleased me in such a simple way. jarang ada yang kea gitu. selama gw pacaran belom pernah tuh gw nemuin cowo yang super santai aja sama gw yang cuek, sembrono dan bawel. bisa ngehandle semuanya itu menurut gw sebuah anugerah banget. biarpun pada akhirnya, gw juga ngerasain paitnya diboongin dan gw sadar gw itu orang terbodoh yang padahal tau apa yang seharusnya gw cari tau. dikhianatin sama orang yang gw sayang, gw jadi semakin yakin kalo gw emang masih sangat terlalu lugu buat bisa berdiri sendiri. gw jadi ngerasa nantinya bakal ada banyak orang yang khianatin gw. ini emang bukan yang pertama kali. tapi kalo lo jadi gw, lo bisa terima ngga setelah pengorbanan-pengorbanan lo selama ini malah di "ke-nomer-dua-in" gitu aja? ya ya ya ya hati mungkin akan bisa memaafkan tapi rasanya otak terlalu peka buat melupakan.

Rama.
sosok rama dateng ketika semuanya berjalan buruk. waktu gw kehilangan pandangan gw tentang Daren, saat gw lagi jatoh, tapi ada tangan hangat yang menangkap gw. waktu gw ngerasa putus asa ada di suatu tempat di antara sebagai yang dicintai dan yang dibuang. when everything went worse. i lost my sight of him, i was falling but warm hands catch me as i feel hopelessly to somewhere in between loved and dumped. dan tangan itu adalah Rama. Rama masuk kehidup gw tiba-tiba dan sangat cepat, waktu yang ngga tepat, pas gw stress tapi ngga ada yang ngisi sisi gw. pada saat gw hampir susah bangun gara-gara ulah kecerobohan gw itu. Daren sama sekali ngga nyari gw, yang memaki-maki dan menasehati gw justru Rama. orang yang belom terlalu gw kenal, orang yang seharusnya ngga terlalu memikirkan nasib gw waktu itu. Rama berusaha keras nasehatin gw, sedangkan gw cuma bisa nyengir tipis. tapi kalo lo mau tau, cengiran gw tuh berati banget. selintas lewat pikiran 'andai lo cowo gw' dari situ gw mulai ngerasa nyaman dengan keberadaan Rama. gw sama rama semakin deket, seakan-akan Daren udah lenyap dan ngga peduli lagi akan keberadaan gw. sosok Rama yang kentel humorisnya bikin gw makin asik ada deket dia. kenapa? ya karena dia unik, kadar pede dia beda sama lelaki kebanyakan. Rama juga sering ceritain sebagian idup dia ke gw. tentang wanita itu. sampe suatu malem, Rama called me, dan confessed apa yang dia rasa dan katakan ke gw. TERNYATA WANITA ITU GW. yang selama ini dia ceritain itu gw. sumpah gw bingung musti gimana. tapi gw tetep bersih kukuh bilang gw ngga bisa. gw musti bertanggung jawab sama Daren. bla bla bla bla gw sama Rama berdebat. sampe akhirnya Rama mutusin buat pergi. tapi tiba-tiba dia muluk-muluk ke gw "lo gapapa gk nerima gw, tp plissss Tsa jangan jauhin gw. gw ngga bisa jauh dari lo." dari sini gw dan Rama tetep keep in touch. Rama selalu ada di waktu gw ngga punya siapa-siapa lagi buat berbagi. entertaining dan lovable. Rama.... sering banget gw sakitin, berapa kalipun dia coba nyatain yang dia rasa buat gw, tp gw terus ngehindar. karena gw takut dia bakal ngelakuin hal yang sama kea Daren. biarpun begitu, Rama tetep hadir di kehidupan gw dan sesekali membuat gw kembali sedikit bermimpi. Daren pun masih ngebuat keadaan pasang surut pasang surut. tapi satu hal yang bisa gw simpulkan.
Rama, sosok aneh yang memang perlahan pergi dari kehidupan gw tapi ngga akan pernah ilang dimata gw. sisi kosong gw yang selalu dia isi ngga akan pernah bisa gw lupain gitu aja. biarpun gw kadang terlihat ngga peduli dan ngga merasakan apa-apa. Rama, if only you could understand and see. because i still want you close. bukan kea cerita dongeng atau film-film itu. tapi ini tentang buat beberapa hal yang lo buat gw rasain.

itu sedikit gambaran tentang Tsania.
sekarang gw mau lo bisa me-mutar-balik-kan suatu keadaaan.
seandainya lo ada diposisi Tsania, apa yang bakal lo lakuin? rada bingung sih gw sebenernya sama cerita ini. tapi dari ilustrasi itu gw belajar satu hal.
jangan pernah jadiin seseorang atau siapapun itu untuk terlalu dekat berada dideket lo. karena ingat, seseorang ngga akan bisa nyakitin lo kalo dia ngga berada dekat dengan lo. dan yang terakhir, ngga semua cinta bisa terwujud. ngga semua cinta bisa happy ending. waktu lo sayang sama orang, jangan pernah mengorbankan sesuatu buat mengetuk pintu hatinya. sacrifice something to knock her/his heart

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar